Beranda Gadget Pasar Global Smartphone Tunjukkan Tanda Pemulihan usai Lockdown

Pasar Global Smartphone Tunjukkan Tanda Pemulihan usai Lockdown

2
0
Pasar Global Smartphone Tunjukkan Tanda Pemulihan usai Lockdown

Royyan.net – Setelah beberapa waktu terpuruk akibat pandemi Covid-19, pasar smartphone global dilaporkan mulai menunjukkan tanda-tanda pemulihan. Ini berdasarkan laporan dari Counterpoint yang menyebut kalau di kuartal ketiga (Q3) 2020 ini, pasar smartphone global mulai kembali mengalami lonjakan.

Dalam laporan di laman resminya, Counterpoint menyebut pasar smartphone global di Q3 turun 4 persen Year on Year (YoY) tetapi tumbuh 32 persen Quarter on Quarter (QoQ) menjadi 366 juta unit pada Q3 2020. Menurut penelitian terbaru dari Counterpoint’s Market Monitor Service,  pemulihan ini didorong oleh semua pasar utama, seperti Amerika Serikat (AS), India, dan Amerika Latin, yang perlahan kembali normal karena kondisi lockdown yang berkurang.

Dari laporan tersebut, Counterpoint juga menyebut Samsung mendapatkan kembali posisi teratas, mengirimkan 79,8 juta unit untuk mencatatkan pertumbuhan 47 persen QoQ dan 2 persen YoY. Ini adalah pengiriman tertinggi yang pernah dilakukan oleh Samsung dalam tiga tahun terakhir.

Perusahaan asal Korea Selatan itu berhasil pulih di pasar termasuk India, Eropa Barat, dan negara-negara Amerika Latin. Itu didorong oleh model-model baru seperti Note 20 dan dari A-series. SKU 5G seri A juga disebut menunjukkan penyerapan yang solid di AS.

Di India, Samsung melampaui Xiaomi untuk menjadi pemain nomor satu, didorong oleh kesuksesan Seri M. Huawei adalah runner-up di pasar global tetapi menunjukkan tren penurunan karena pangsanya turun dari 20 persen pada Q2 2020 menjadi 14 persen pada Q3 2020.

Di posisi lain, Realme juga dilaporkan memiliki pertumbuhan yang cepat dan terus berlanjut selama kuartal tersebut. Realme dilaporkan tumbuh 132 persen QoQ dalam volume pengiriman, mewakili momentum pertumbuhan terkuat di antara OEM global utama.

Xiaomi juga tumbuh dengan angka 75 persen QoQ untuk meraih 13 persen saham untuk kuartal tersebut. Khususnya, ini juga pertama kalinya Xiaomi melampaui Apple untuk merebut posisi ketiga. Analis Riset Abhilash Kumar menyebut, Xiaomi mencapai pengiriman tertinggi yang pernah ada pada 46,2 juta unit pada Q3 2020.

“Di Tiongkok, perjuangan Xiaomi untuk pertumbuhan berakhir dan pengiriman naik 28 persen YoY dan 35 persen QoQ. Pertunjukan mengesankan oleh Xiaomi di Tiongkok ini didorong oleh serangkaian kampanye dan promosi selama perayaan sepuluh tahun merek tersebut pada Agustus,” ungkapnya.

Selain itu, di pasar baru seperti Amerika Latin, Eropa, dan negara-negara ASEAN, pangsa Xiaomi disebut berkembang pesat dengan mengorbankan Huawei di tengah sanksi perdagangan AS-Tiongkok.

’’Pengiriman akumulatif smartphone Realme mencapai lebih dari 50 juta unit di Q3; dengan ini, menjadi merek tercepat di dunia yang mencapai 50 juta pengiriman sejak awal, melampaui pemain top seperti Samsung, Apple, Huawei dan Xiaomi. Di Q3, Realme tumbuh menjadi salah satu dari 5 merek teratas, atau bahkan 3 teratas, di pasar utamanya, termasuk India, Indonesia, Bangladesh, Filipina, dan beberapa negara Asia Tenggara lainnya,” lanjut Kumar. (*)

~

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini