Beranda Gadget Militer AS Uji Smartwatch dan Cincin Pendeteksi Covid-19

Militer AS Uji Smartwatch dan Cincin Pendeteksi Covid-19

4
0
Militer AS Uji Smartwatch dan Cincin Pendeteksi Covid-19

Royyan.net – Dalam upaya mencegah penyebaran Covid-19 di lingkungan angkatan bersenjata, militer Amerika Serikat (AS) dilaporkan sedang menguji sebuah perangkat canggih yang dapat dikenakan atau wearable.  Alat itu berbentuk jam tangan pintar (smartwatch) dan sebuah cincin. Kedua wearable tersebut diklaim mampu mendeteksi penyakit dua hari sebelum pemakainya menunjukkan gejala.

Alat tersebut dinamakan Rapid Analysis of Threat Exposure (RATE). Proyek ini menggunakan perangkat Garmin dan Oura yang telah diprogram khusus dengan kecerdasan buatan atau Artificial Intelligence (AI) yang dilatih dengan program data hampir 250.000 kasus virus corona dan penyakit lainnya beserta gejala yang menyertainya.

Sistem diklaim dapat memberi tahu pengguna tentang penyakit yang akan datang. Deteksi menggunakan skala dari satu hingga 100 tentang seberapa besar kemungkinan hal itu akan terjadi selama 48 jam ke depan.

RATE dikembangkan oleh Defense Innovation Unit (DIU) bekerja sama dengan Defense Threat Reduction Agency (DTRA) dan Philips Healthcare. Sistem ini pertama kali diumumkan pada 2019 sebagai proyek 18 bulan dan sejak itu terus diperbarui dengan algoritme baru yang terus dilatih, demikian dilansir dari Defense One.

Direktur Sistem Manusia DIU Dr. Christian Whitchurch menjelaskan, jam tangan dan cincin tersebut akan mengumpulkan 165 pembuat biomassa, yang ditransfer ke cloud untuk diproses untuk memberi mereka skor per jam melalui situs web yang aman. Dia juga menyebut kalau peneliti yang bekerja dengan RATE telah menentukan bahwa fisiologi seseorang menunjukkan perubahan halus saat terpapar agen infeksi.

Manajer Sains dan Teknologi DTRA Ed Argenta mengatakan mengidentifikasi perubahan lebih awal sangat penting untuk membatasi penyebaran penyakit, karena individu yang belum menunjukkan gejala belum menunjukkan tanda-tanda infeksi, dan tanpa disadari dapat menyebarkan penyakit kepada orang lain.

“Model RATE dilatih melalui AI dan Machine Learning pada 293.109 peserta, termasuk 256.320 kontrol dan 36.782 dengan infeksi yang didapat di rumah sakit yang diketahui dan dikorelasikan dengan atribut umum berikut suhu, oksimeter denyut dan ukuran jantung,” jelasnya.

Joe Frassica, kepala petugas medis dan kepala Philips Research North America juga menyampaikan, perusahaan yang membantu DTRA, mengatakan, saat mereka terus mendapatkan data baru dari kasus Covid-19 yang dipantau, pihaknya akan dapat menyempurnakan RATE-COVID algoritma dalam waktu dekat. “Kami berharap ini tidak hanya memungkinkan kami melindungi orang dari tertular penyakit, tetapi juga melakukan intervensi dini dan mengobati mereka yang terinfeksi,” ungkapnya.

Departemen Pertahanan akan mengawasi peluncuran ekstensif perangkat RATE ke hampir 5.000 orang dalam beberapa minggu mendatang, kata Whitchurch. Sistem tersebut saat ini sedang diuji pada sekitar 700 orang di Angkatan Laut AS dan Kantor Sekretaris Pertahanan. (*)

~

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini