Beranda Aplikasi Kebocoran Dokumen Kepolisian di AS Ungkap Data yang Dikumpulkan Tiktok

Kebocoran Dokumen Kepolisian di AS Ungkap Data yang Dikumpulkan Tiktok

2
0
Kebocoran Dokumen Kepolisian di AS Ungkap Data yang Dikumpulkan Tiktok

Royyan.net – Baru-baru ini, beredar dokumen kepolisian AS yang mengungkap laporan tentang cara aplikasi TikTok membagikan informasi penggunanya. Informasi tersebut mencakup serangkaian perincian pribadi dan teknis. Termasuk model ponsel tertentu yang dimiliki pemegang akun, jumlah alamat IP berbeda yang terhubung, dan nomor telepon yang dilampirkan pada akun.

Tak hanya itu, TikTok juga memberikan informasi tentang akun media sosial lain yang dimiliki pengguna. Seperti akun Facebook yang digunakan untuk mendaftar akun TikTok mereka. Menurut laporan di Business Insider, Informasi akun Facebook juga mencakup ‘Binding ID,’ kode alfanumerik yang digunakan untuk mengidentifikasi akun tertentu yang terhubung dengan layanan atau aplikasi luar.

Dokumen-dokumen tersebut berasal dari 2020 dan diperoleh sebagai bagian dari Blue Leaks. Setidaknya lebih dari satu juta dokumen yang diretas dari server kepolisian dari seluruh Amerika Serikat (AS). TikTok sendiri telah terbuka tentang kerjasama terkait permintaan dari lembaga penegak hukum.

Dalam laporan transparansi 2019, TikTok mengatakan telah menerima 100 permintaan informasi akun dari penegak hukum selama periode enam bulan. Perusahaan mengatakan bahwa itu memenuhi 82 dari permintaan tersebut.

Menurut hukum AS, perusahaan media sosial wajib berbagi informasi dengan penegak hukum ketika diminta melalui perintah pengadilan. TikTok sendiri telah mendapat sorotan khusus dalam beberapa bulan terakhir baik dari pejabat pemerintah dan selebriti dunia yang tidak nyaman dengan kebijakan privasi perusahaan.

Dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan Fox News, Sekretaris Negara AS, Mike Pompeo mengatakan, pemerintahan Trump sedang mempertimbangkan untuk melarang aplikasi tersebut. “Aku tidak ingin keluar di depan presiden, tapi itu sesuatu yang kita lihat,” kata Pompeo.

Streamer video game profil tinggi Ninja, yang terkenal dengan permainan internasional Fortnite on Twitch, baru-baru ini mengumumkan ia telah menghapus aplikasi tersebut karena masalah privasi.
Komisi Perdagangan Federal AS dan Departemen Kehakiman juga dilaporkan menyelidiki TikTok atas tuduhan bahwa pihaknya melanggar perjanjian 2019 yang berfokus pada privasi anak-anak.

TikTok telah membantah tuduhan bahwa ada sesuatu yang ilegal atau tidak pantas dalam pengumpulan datanya. “Kami tidak pernah memberikan data pengguna kepada pemerintah Tiongkok, dan kami juga tidak akan melakukannya jika ditanya,” tandas pihak TikTok.

Sekadar informasi, TikTok adalah aplikasi media sosial Tiongkok tempat pengguna dapat melakukan streaming langsung, membuat video pendek dan video musik dan Gif dengan sejumlah fungsi menarik lainnya. Tagline TikTok adalah ‘Hasilkan setiap detik’.

Itu adalah aplikasi yang paling banyak diunduh di AS pada 2018 dan aplikasi keempat yang paling banyak diunduh di dunia pada 2018, di depan Instagram dan Snapchat. Pada 2019, TikTok menjadi aplikasi yang paling banyak didownload kedua secara global di belakang Whatsapp.

TikTok dikenal di Tiongkok sebagai Douyin di mana diluncurkan pada 2016 dan kemudian tersedia secara luas di seluruh dunia pada 2017. Douyin masih versi aplikasi yang digunakan di Tiongkok, tersedia untuk diunduh secara terpisah ke TikTok.

Sejumlah fitur di TikTok untuk mendukung proses merekam video menjadi menarik termasuk musik overlay, suara, stiker animasi, filter dan augmented reality (AR) untuk membuat video pendek. Jejaring sosial yang berbasis di Beijing ini memiliki lebih dari 500 juta pengguna aktif dan perusahaan itu sekarang bernilai lebih dari USD 75 miliar atau berkisar Rp 1 kuadriliun.

~

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini